Mempelajari Hal Baru Menyelamatkan Masa Depan

Pada suatu siang tanggal 7 bulan 7 tahun 2020 puku 13:41, saya mendapat WA text dari perusahaan tempat saya mengikatkan diri sebagai  pekerja freelance/paruh waktu. Isi  beritanya adalah perusahaan tidak bisa membayar gaji lagi with immediate effect dan hanya akan memperhitungkan membayar  komisi saja. Untuk saya momen ini suatu kehilangan besar. Saya kecewa berat, energi positif saya menguap, rasanya kena depresi saat itu juga.

Sehingga meninjau dari kasus yang saya alami sendiri, pastilah saya sangat memahami  pandemi  COVID-19 menstimulasi banyak pekerja yang hidupnya bergantung pada gaji bulanan, kemudian beralih profesi hanya untuk bertahan hidup survive. Saya percaya teman-teman memberdayakan bakat terpendam dan segala kemampuan mereka menjadi pebisnis UMKM, small business owner, entrepreneur.  Bahkan, teman saya yang bilangnya tidak bisa memasak, saat ini bisa masuk usaha kuliner, masak memasak, semua dipaksa oleh keaadan. Selain itu. mereka belajar dan bekerjasama dengan robot sosial media dan gadget secara otodidak. Membuka bisnis independen untuk bisa bertahan memenuhi kebutuhan ekonominya dari suatu kehilangan.

Saya yang sedang mengembangkan diri menjalani pekerjaan transisi kedua merasakan kehilangan tersebut. Dari seorang pekerja profesional mapan dengan gaji bulanan, lalu membuat keputusan memantapkan Telu Hospitality Learning and Consulting. Kemudian bertransformasi membangun bisnis yang notabene menggunakan uang tabungan, ke dasar keilmuan yang sangat spesifik diusia paruh baya.

Tetapi, satu kehilangan tersebut adalah alasan saya untuk bergegas alih fokus ke profesi selanjutnya untuk mendapatkan secure income. Saya menjual dasar keilmuan lain yang saya kuasai, yaitu kemampuan saya menulis baik copywriting maupun storytelling, public speaking dan digital marketing. Apakah ini bisa disebut agility atau highly adaptive? Baiklah saya kutip sedikit tetang deskripsi nya – Agility adalah kemampuan seseorang untuk dapat mengubah arah dengan cepat dan tepat pada waktu bergerak tanpa kehilangan keseimbangan. Tetapi, yang saya alami, saya sempat kehilangan keseimbangan.

Dari memperhatikan keseharian di beberapa tempat kerja saya di masa lalu, banyak di antara teman-teman  yang tenggelam dalam satu bidang saya yang ditekuni. Katanya malas dan pusing kalau mendapat kesempatan dijadwalkan masuk kelas training. “Buang-buang waktu dan bikin kerjaan numpuk, ndak selesai”, begitu kira-kira komen verbalnya. Pada kenyataannya, pada saat ini, skill apapun yang kita kuasai bisa digantikan oleh gadget, sampai ke daya ingat bisa kita alihkan memorinya ke komputer yang harganya dari ratusan ribu rupiah sampai puluhan juta juga. Inilah fakta kekinian. Perjalanan hidup dinamis. Yang kita anggap kemampuan dari diri kita bisa berbalik melemahkan kita sendiri.

Contoh terbaik tentunya adalah kejadian sepanjang tahun 2020 yang baru berlalu. Pandemi COVID-19 nya memasuki episode baru di 2021. Banyak dari kita kehilangan pekerjaan, terkena efisiensi.

Tentunya banyak yang masuk fase bingung doang mencari pekerjaan karena kita hanya menguasai satu skill. Teman-teman dengan nilai outstanding entah lupa atau lengah atau nyaman, tidak mau menambah pelajaran mengenai  hal-hal lain di luar bidang keilmuannya.

Pertanyaan klasik pada saat susah adalah “Mengapa gak buka usaha sendiri?”

Well …. ternata membuka usaha sendiri juga perlu kemampuan keuangan untuk modal awal, marketing yang sekarang didigitalisasi, komunitas …dll. Banyak sekali bidang diluar yang kita tekuni sepanjang berkarir selama ini. Belum terlambat.

Saya rajin membaca postingan seorang teman yang mau meng-expose explorasi dan pencapaiannya di media sosial. Sesorang yang dinamis terus bergerak. Kemauannya adalah membuka diri, belajar terus, menghargai orang lain, membangun jaringan dan komunitas. Teman ini adalah salah satu yang  berhasil membuktikan dirinya mampu mempelajari beberapa bidang keahlian, di luar bidang yang tadinya dijalani selama berkarir di industri perhotelan. Inilah yang  agility yang secara fakta.

Saya sendiri mendapat momentum di bulan Oktober 2020 untuk berkolaborasi dengan Suzana Widiastuti, seorang Digital Maker. Kami bergabung membuka kelas seri workshop untuk masyarakat yang berminat mengembangkan diri dibidang digital marketing. Sepakat, kami branding dengan label DIGIMAKz.

Artificial Intelligence dengan implementasi pe-robotan-nya sudah membuktikan bahwa komputer sudah bisa menggantikan pekerjaan-pekerjaan yang repetitif, operator telepon, customer service, receptionist hotel,  teller bank, sopir mobil, pembaca berita TV dan banyak lagi yang secara tidak sadar kita donlot dari apps di ponsel kita. Setiap hari semakin merajalela.

Bagaimana mengatasi semua hal tersebut untuk masa depan kita. Pastinya kita tidak bisa terus menerus antipati dan bisa mengeluarkan komentar negatif sesuai logika kita. Untuk saya sendiri, tindakan penyelamatan terhadap diri sendiri adalah mempelajari banyak hal baru. Selain yang sudah robotisasi, saya harus menemukan apa saja yang belum bisa digantikan oleh komputer atau robot. Salah satunya adalah kreatifitas menulis yang bisa kemudian menghasilkan uang dari bekerjasama dengan robot. Sering kali saya menjadi orang paling bodoh dibanyak bidang yang baru pertama kali saya pelajari. 

Apakah kemudian saya sudah sukses secara finansial saat ini?

Tentu saja, belum! SAya masih terus berjuang dengan metode sharing, caring, learning.

Sebagai penutup, apakah sudah terpikir hal baru apa yang anda dan saya pelajari tahun 2021?

Perlu saya ingatkan bahwa banyak orang yang hanya fokus terhadap satu skill dengan tameng jadilah yang terbaik dibidangnya. Tetapi, seperti kejadian emergency pandemi yang kita alami hampir satu tahun ini, kita bisa berada dalam bahaya karena skill yang kita miliki tidak tidak relevan lagi dengan situasi kekinian. Maka inilah momentum yang menumbuhkan kesadaran kita semua, bahwa adalah sangat berguna untuk membiasakan diri belajar sesuatu yang baru setiap ada kesempatan. Masuk ke kelas training dan workshop juga beragam seminar.

Kalau kita hanya mempunyai satu skill saja, kemungkinan besar bisa saja tidak relevan lagi dalam beberapa tahun ke depan, termasuk berbagai sertifikat pendukung yang telah kita kumpulkan. Kemampuan belajar hal yang baru akan menyelamatkan kita di masa depan!

Jangan membatasi dan memagari diri sendiri untuk mengembangan diri sendiri demi kepentingan yang lebih besar, terutama untuk keluarga. Maka mari kita selalu meningkatkan keahlian dan kemampuan, kemudian menurunkannya lagi  kepada lingkunga sekitar dan generasi di bawah kita.

Semoga bermanfaat …

Bali, 3 Januari 2021

Jeffrey Wibisono V. namakubrandku

Artikel juga tayang di jeffreywibisono.com.

Hospitality Consultant Indonesia in Bali –  Telu Learning Consulting – Digimakz Digital Marketing – Copywriter – Jasa Konsultan Hotel

Share this:

Telu Learning Consulting berkolaborasi menjadi Mentor di DIGIMAKz

Adalah DIGIMAKZ ruang bimbingan pelatihan fokus ke praktek dengan kelas konvensional tatap muka, mentorship in workshop series dengan visi skill-up digital marketer. Mentorship terbagi dalam enam seri, bertujuan memperkaya praktisi UMKM dengan pengetahuan bisnis era digital dan menyediakan pendampingan agar tidak tergagap dalam praktik.
Logo Digimakz

Jeffrey Wibisono V. yang adalah Learning Designer dan Founder dari Telu Hospitality Learning Consulting berkolaborasi dengan Suzana Widiastuti seorang independen Digital Maker. Berdua dengan kesamaan visi dalam berbagi ilmu Digital Marketing untuk meningkatkan kemampuan teman-teman dipaksa oleh keaadaan untuk bisa bertahan memenuhi kebutuhan ekonominya. Mereka  belajar dan bekerjasama dengan robot sosial media dan piranti elektronik secara otodidak untuk membuka bisnis independen.

Dari beberapa diskusi verbal dan tatap muka di bulan Oktober 2020, jadilah misi aksi kolaborasi dengan tema Skill-up yourself to interact with your target market in any situation. Maka jadilah DIGIMAKz yang bisa memberikan multi tafsir termasuk Digital Marketing, Digital Marketer, Digital Maker. Komitmen dibuat dan tersusunlah DIGIMAKZ MENTORSHIP in WORKSHOP SERIES dengan slogan Skill-Up Digital Marketer (SDM). Seri Menjadi Digital Marketer menggunakan sistem berjenjang, pertemuan dengan jarak dua (2) minggu dari setiap seri-nya dengan total enam kali (6 X) pertemuan. Dijadwalkan 14 dan 28 Nov 2020, 12 dan 26 Des 2020, 16 dan 30 Jan 2021. Informasi lengkap materi yang sudah kami susun bisa dilihat dengan meng-klik tautan berikut https://digimakz.com/digimakz-workshop-series/

Karena ini kelas bimbingan dengan praktek, kami membatasi peserta maksimum sebanyak 20 orang.

Jeffrey Wibisono V. @namakubrandku
Hospitality Consultant Indonesia in Bali -  Telu Learning Consulting – Commercial Writer - Copywriter - Jasa Konsultan Hotel - Digimakz
Kelas Mentorship Skill-up Digital Marketer bersama DIGIMAKz

Masih berkaitan dengan DIGIMAKz Skill-up Digital Marketer, kami  menawarkan sesi pelatihan terbuka untuk umum, baik dari hospitality industry mau pun pebisnis independen, siapa pun yang berminat meningkatkan kemampuan digital marketing-nya.

Mentorship berseri dengan tujuan memperkaya peserta dengan pengetahuan bisnis era digital. Berpedoman pada prokes peserta DIGIMAKz bertempat di Fame Hotel Jalan Sunset Road Kuta, Bali. Selain kepentingan protokol kesehatan, di dalam kelas praktek, disediakan pendampingan agar peserta workshop tidak tergagap menjalankan teori dan praktek.

Bali, 18 November 2020

Jeffrey Wibisono V. @namakubrandku

Hospitality Consultant Indonesia in Bali –  Telu Learning Consulting – Commercial Writer – Copywriter – Jasa Konsultan Hotel – Digimakz

Jeffrey Wibisono V. @namakubrandku
Hospitality Consultant Indonesia in Bali -  Telu Learning Consulting – Commercial Writer - Copywriter - Jasa Konsultan Hotel - Digimakz
Digimakz Flyer Skill-up Digital Marketer Seri #1
Jeffrey Wibisono V. @namakubrandku Hospitality Consultant Indonesia in Bali -  Telu Learning Consulting – Commercial Writer - Copywriter - Jasa Konsultan Hotel - Digimakz
Digimakz Flyer Skill-up Digital Marketer Seri #2
Share this:

Ganti Watang Alih Profesi

Well … ketika kini anda dan saya – kita semua – telah berada di penghujung triwulan ke-empat masa pandemi COVID-19. Belum puas juga rasanya  membahas segala konklusi solusi dalam menghadapi problematika dan romantika kehidupan sehari-hari. Di poin ini, khususnya kita rakyat sebagai penikmat layanan penanganan pemerintah dengan  common practise ciri khas Indonesia.

Apakah implikasinya terhadap masyarakatnya?

Ya, pada twiwulan pertama pandemi COVID-19, para pekerja masih belum dalam kehilangan pekerjaan tetapi telah kehilangan penghasilan. Mau tidak mau untuk bisa bertahan, kita ganti watang memberdayakan diri mendapatkan sumber pendapatan yang baru. Pitutur luhur dari bahasa Jawa ini secara harafiah artinya ganti batang. Apabila diterjemahkan secara luas adalah ganti pekerjaan untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik. Setiap orang hidup menghadapi pilihan-pilihan masing-masing. Kekinian, mungkin pada awalnya daripada menganggur ingin bekerja secepatnya apa saja asal kita bisa mandiri, berpenghasilan untuk membayar biaya hidup dan cicilan. Setelah dalam kurun waktu tertentu dirasa tidak cukup baik perkembangannya maka kitapun ingin pindah haluan. Apapun boleh dilakukan oleh setiap orang. Selama masih memungkinkan seseorang harus mencari apa yang lebih baik untuk kehidupannya.

Di-zaman saya berkarir ada istilah Kutu Loncat. Citra negatif yang berarti seseorang pindah-pindah atau berganti pekerjaan seenaknya pada pekerjaan dan jabatan yang sama. Kalau ini dilakukan, kita akan menjadi kutu loncat yang tak pernah sempat membangun karir. Sehingga sepanjang hidup kita hanya sibuk mencari-cari kerja. Tidak pernah fokus dan tidak pernah betah dengan pekerjaannya. Saya ada menyinggung sedikit tentang ini di Buku Hotelier Stories Catatan Edan Penuh Teladan sub judul nomer 2. Takkan Lari Cita-Cita Dikejar.

Bagaimana dengan tahun 2020 ini?

Justru kita dipaksa untuk ganti watang menambah profesi yang sebagian besar menjadi entrepreneur UMKM. Pebisnis mikro dalam cakupan kuliner dan sembako. Banyak yang gugur dalam perjalanan entrepreneurship ini. Tetapi banyak juga yang mencapai titik nyaman dan telah berpikir untuk mempatenkan usahanya. Fokus menjadi pebisnis, entrepreneur dan dapat membuka lapangan kerja. Di Bali yang 85% adalah pekerja pariwisata, sebagian kecil saat ini sudah memutuskan untuk tidak menjadi pencari kerja lagi. Ganti Watang Permanen, Alih Profesi sebagai solusi.

Industri Pariwisata 2021, apa kabar?

Mari kita matangkan perencanaannya, kita nantikan kedatangannya dan kita sukseskan pelaksanaannya demi memenuhi harkat hidup orang banyak.

Bali, 06 November 2020

Jeffrey Wibisono V. @namakubrandku

Hospitality Consultant Indonesia in Bali –  Telu Learning Consulting – Commercial Writer – Copywriter – Jasa Konsultan Hotel

Hospitality Consultant Indonesia in Bali - Telu Learning Consulting – Commercial Writer - Copywriter - Jasa Konsultan Hotel
Alih Profesi Alih Warna Seragam Uniform
Share this: